INFORMATIF, INSPIRATIF, MENCERAHKAN

Banner

Wabup Ngawi, Buka Workshop Pembelajaran Learning Management System

di Berita/Kabar Kita/Kabar Ngawi/Pemerintahan oleh

Musyawarah Kerja Kepala Sekolah (MKKS) Swasta menggelar workshop pembelajaran Learning Management System (LMS) untuk Sekolah Menengah Pertama (SMP) di SMP Islamiyah Widodaren, Selasa (07/07/20).

Kegiatan ini dihadiri Wakil Bupati Ngawi, Ony Anwar , Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Ngawi, Muhamad Taufiq Agus Susanto, 30 Kepala SMP Swasta, dan 120 peserta.

Dikesempatan ini Wabup Ngawi, memberikan apresiasi kegiatan yang dilakukan MKKS SMP Swasta ini, serta meminta kegiatan seperti ini bisa diteruskan kepada tenaga pendidik lainnya untuk bisa juga melakukan pembelajaran secara online dimasa pandemi. “Saya sangat mengapresiasi kegiatan ini, sebagai usaha memberikan pembelajaran yang lebih baik lagi bagi peserta didik di masa pandemi Covid-19 ini. Selain itu, kita juga akan melihat serta memastikan sarana dan prasarana disetiap sekolah supaya usaha ini tidak sia – sia,” jelasnya.

Sementara menurut Ketua MKKS SMP Swasta se Kabupaten Ngawi, Sukirno mengatakan bahwa kegiatan ini diadakan sebagai persiapan tahun ajaran 2020/2021 yang akan dilakukan tanggal 13 Juli 2020 mendatang. “Kegiatan ini juga sebagai bentuk usaha anggota MKKS SMP Swasta dalam memberikan pembelajaran yang lebih baik lagi untuk siswa dimasa pandemi Covid-19, dan akan dilakukan secara daring (dalam jaringan,red),” ungkap Sukirno.

Sementara Kadindik Ngawi, Muhamad Taufiq Agus Susanto mengatakan kegiatan ini sangat baik dilakukan untuk proses pembelajaran yang lebih baik saat pandemi Corona saat ini, “Diharapkan dengan kegiatan ini para tenaga pendidik, bisa kembali memberikan pelajaran kepada siswanya melalui teknologi dan bisa membuat pendidikan menjadi lebih baik diera Covid-19,” kata Taufik. (Kominfo)

Sebar dan Bagikan :

0Shares
0 0

Terapkan Protokol Kesehatan, Pemkab Ngawi Gelar Jamasan Pusaka Jelang HUT Jadi Ngawi Ke – 662

di Berita/Kabar Ngawi/Pemerintahan oleh

Jamasan pusaka telah menjadi tradisi dalam peringatan Hari Jadi Ngawi tiap tahunnya, kali ini digelar di Pendopo Wedya Graha, Senin (06/07/20).

Dalam prosesi ini ada dua pusaka berupa tombak yang dijamas diantaranya Kyai Singkir dan Kyai Songgo langit, juga dua payung pusaka yakni Tunggul Wulung sertaTunggul Warono dengan air khusus yang disiapkan para sesepuh Ngawi.

Acara yang berlangsung khidmat ini, dihadiri Bupati Ngawi, Budi Sulistyono, Wakil Bupati Ngawi, Ony Anwar, Ketua DPRD Ngawi, Dwi Rianto Jatmiko Sekretaris Daerah Ngawi, Mokh Sodiq Triwidiyanto, Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkompinda) Ngawi serta pejabat lingkup Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Ngawi.

Dalam situasi pandemi Covid-19, prosesi kali ini digelar berbeda dari tahun sebelumnya dengan menerapkan protokol kesehatan, seperti yang disampaikan Bupati Ngawi usai acara, “Kita tetap menggelar acara sakral ini, sebagai pengingat sejarah. Namun, kali ini kita lakukan dengan penerapan protokol kesehatan yang ketat, seperti memakai masker, sarung tangan dan jaga jarak,” ungkapnya.

Dikesempatan ini, Budi Sulistyono mengatakan jamasan pusaka menjadi agenda tahunan, menjelang hari jadi Kabupaten Ngawi, “Piandel ini setiap tahunnya dijamas atau dicuci,” lanjutnya.

Di Hari Jadi Kabupaten Ngawi ke 662 ini, Bupati Ngawi berharap terus berbenah untuk peningkatan kesejahteraan masyarakat, kerukunan dan kebersamaan harus terus dijaga serta pembangunan terus kita upayakan agar merata di semua lini serta kesejahteraan masyarakat semakin baik,” tuturnya.

Selain itu, Bupati menyampaikan bahwa ditengah pandemi Corona ini, kegiatan rangkaian Hari Jadi tahun ini dibatasi karena menghindari penyebaran Covid-19, “Jadi tahun ini, kita batasi yang berkaitan dengan kerumunan, seperti upacara hari jadi, ziarah makam leluhur dan kegiatan lainnya,” jelasnya.

Prosesi jamasan ini diawali dengan sajian tari Serimpi, kemudian dilanjutkan mundhut dan lolos pusoko Kyai Singkir dan Songsong Tunggul Wulung oleh Bupati Ngawi, sedangkan Kyai Songgo Langit serta Songsong Tunggul Warono oleh Wabup Ngawi, selanjutnya diserahkan kepada pangasto pusoko lalu diboyong medhal diikuti iringan jajaran Forkompinda menuju kuncungan Pendopo Wedya Graha.

Saat prosesi pencucian (jamas,red) diiringi rerepan gending Jamasan Pusoko, kemudia begitu selesai dikembalikan ke gedung pusaka kemudian prosesi ditutup dengan tari Rampokan. (Kominfo)

Sebar dan Bagikan :

0Shares
0 0

New Normal, Bupati Ngawi Sidak Pusat Keramaian

di Berita/Kabar Ngawi/Pemerintahan oleh

Bupati Sekaligus ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kabupaten Ngawi, Budi Sulistyono bersama Kapoles Ngawi AKBP Dicky Ario Yustisianto, TNI dan pejabat lingkup Pemerintah Kabupaten Ngawi melakukan sidak terkait penerapan prosedur New Normal atau tatanan kehidupan baru di sejumlah tempat keramaian seperti cafe dan warung di seputaran kota Ngawi, Sabtu (04/07/20) malam.

Menurut Bupati, kegiatan ini merupakan sosialiasi untuk masyarakat, dalam menerapkan syarat utama menuju New Normal, “Seperti selalu memakai masker, menjaga jarak, cuci tangan setiap saat serta menghindari kerumunan,” ungkapnya.

Selain itu, kali ini juga disampaikan pemberlakuan jam buka warung atau Cafe sebagai area berkerumun
Dalam sidak ini juga di lakukan sosialisasi jam buka warung atau cafe sebagai area berkerumun banyak orang, “Petugas juga akan mulai berkeliling lagi, untuk sosialisasi di masa New Normal. Dan, warung boleh buka sampai pukul 11.00,” lanjutnya.

Dikatakan Budi Sulistyono, sosialisasi ini akan dilakukan hingga tanggal 7 Juli 2020 mendatang, ” Setelah itu, jika ada pelanggaran akan dilakukan tindakan,” tandasnya.

Terkait bentuk penindakan bagi pelanggar, Bupati mengatakan saat ini sedang dirumuskan, “Sejauh ini masih sosialisasi, tapi nanti setelah tanggal 7, akan ditindak tegas bagi masyarakat yang lalai, seperti penyitaan Kartu Tanda Penduduk (KTP), atau Surat Izin Mengemudi (SIM) atau pemulangan paksa bagi yang tidak bermasker,” ujarnya.

Ditambahkan, Budi Sulistyono kegiatan seperti ini sekarang masih difokuskan di wilayah kota, namun kedepan juga akan dilakukan hingga keluar kota bersama ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 di wilayah masing-masing, “Kalau di Kecamatan bersama Camat, dan di Desa dengan Kepala Desanya,” terangnya.

Budi Sulistyono berharap sinergitas yang baik seluruh elemen dalam menerapkan tatanan kehidupan normal baru di Kabupaten Ngawi, “Sehingga roda ekonomi kembali berjalan tanpa mengesampingkan pentingnya kesehatan,” pungkasnya. (Kominfo)

Sebar dan Bagikan :

0Shares
0 0
1 4 5 6 7 8 538
Go to Top