INFORMATIF, INSPIRATIF, MENCERAHKAN

Author

Dony Setyawan

Dony Setyawan has 106 articles published.

Bupati Budi Sulistyono Pimpin Rapat Pecegahan Virus Corona (Covid 19) di Kabupaten Ngawi

di Bakohumas/Berita/Dunia/Kabar Ngawi/Kesehatan/Pemerintahan oleh
Bupati Ngawi pimpin rapat pencegahan virus corona / covid 19

Menindaklanjuti arahan dari Presiden RI Joko Widodo tentang pencegahan dampak virus Corona atau Covid 19 di Negara Indonesia. Pemerintah Kab. Ngawi melakukan rapat terbatas yang dipimpin langsung oleh Bupati Budi Sulistyono yang juga melibatkan Anggota Forkopimda (Forum Komunikasi Pimpinan Daerah) dan Organisasi Perangkat Daerah (OPD ) tentang pencegahan virus corona atau covid 19 agar tidak semakin meyebar. Rapat ini dilakukan di Pendopo Wedya Graha, Minggu (15/3).

Dalam rapat ini Bupati menyampaikan kepada seluruh jajaran Forkopimda dan juga OPD untuk meningkatkan kewaspadaan terkait virus yang sudah merambah diberbagai dunia.

“ Kita harus memberikan himbauan kepada seluruh masyarakat tentang pencegahan virus tersebut dengan cara melakukan pola hidup sehat, rajin cuci tangan ,membatasi kontak fisik dan mengurangi aktifitas diluar rumah yang sekiranya tidak perlu”, terang  Budi Sulistyono.

Hal ini disampaikan Budi Sulistyono agar bisa memutus matai rantai penyebaran virus corona yang semakin hari semakin meluas. Selain hal tersebut sesuai dengan edaran Gubernur Prov. Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa terkait pemberhentian sementara semua aktifitas sekolah tanpa mengurangi proses belajar mengajar. “ Terkait edaran tersebut kami menghimbau kepada seluruh sekolah di Kab. Ngawi untuk para siswa belajar dirumah mulai dari tanggal 16 -29 Maret”, tegas Budi Sulsityono.

 

Selain sekolah kita juga melakukan himbauan kepada seluruh OPD untuk mengurangi atau membatalkan seluruh kegiatan yang melibatkan orang banyak. Khusus untuk OPD dan Instansi lain yang melakukan pelayanan publik serta ruang publik, tempat ibadah dan tempat wisata diharuskan membuat extra wastafel dan menyediakan hand sanitizer untuk mencegah penyebaran  visus corona (covid 19). Dengan rapat terbatas ini harapannya semua Forkopimda dan OPD serta masyarakat bisa saling bersinergi dalam pencegahan covid 19 atau virus corona di Kab. Ngawi.

Pembinaan Usaha Simpan Pinjam dan Usaha Mikro, Wabup Minta Pengusaha Inovatif

di Berita/Kabar Ngawi/Kerajinan oleh
Wakil Bupati Ony Anwar buka acara peningkatan usaha simpan pinjam dan usaha mikro

Diera industri 4.0, pelaku usaha juga dituntut untuk lebih kreatif dan inovatif dalam mengembangkan usahanya.
Makanya Dinas Koperasi dan Usaha Mikro mengadakan pembinaan bagi pemilik usaha simpan pinjam dan usaha mikro di gedung pertemuan H. Maimun Ngawi, (12/03/20).
Hadir dalam acara ini Wakil Bupati Ngawi Ony Anwar, Kepala Dinkop dan Usaha Mikro Harsoyo berserta jajarannya, Widyaswara UPT Pelatihan Koperasi dan UMKM Provinsi Jawa Timur, Bambang Sigit Pramono, dan pemilik usaha simpan pinjam dan Usaha Mikro se Kabupaten Ngawi.

Ony Anwar terima slah satu produk kerajinan dari pengusaha disabilitas

Harsoyo dalam sambutannya menyampaikan kegiatan ini bertujuan untuk meningkatkan pengetahuan masyarakat khususnya pelaku usaha dalam mengambangkan industri maupun usahanya. “Saya mengharapkan semua pelaku usaha dapat mengembangkan usahanya dengan berbagai inovasi, dan kami juga akan memberikan dukungan bagi pelaku usaha dengan mengadakan pameran produk unggulan di Alun- Alun Merdeka Ngawi setiap hari Minggu”, katanya.
Dikesempatan ini, Harsoyo juga memberikan apresiasinya bagi penyandang disabilitas di Ngawi yang hadir dalam kegiatan ini untuk bisa mengembangkan usaha yang sudah dijalankan,” tuturnya.

Dalam sambutannya Wabup Ony Anwar mengatakan di era industri 4.0 ini para pelaku usaha harus benar-benar bisa menguasai teknologi, serta bisa membuat inovasi untuk usahanya. “ Di era ini, teknologi memegang peran penting dalam mengembangkan usaha seperti membuat platform jual beli online (e – commerce), tentunyq yang bisa menjadi salah satu inovasi dalam memasarkan produk kita di berbagai belahan dunia,” terang Ony Anwar.

Dengan perkembangan teknologi yang sedemikian pesat, Wabup berharap pelaku usaha bisa memanfaatkannya untuk bersaing dengan baik melalui inovasi tersebut. “Maka kegiatan ini harus bisa diikuti dengan baik oleh seluruh pelaku usaha yang hadir agar bisa meningkatkan kemampuan usahanya melalui inovasi teknologi,” tegasnya.
Tidak hanya itu, Ony Anwar inginkan adanya berkolaborasi antara Pemerintah Daerah dan pelaku usaha serta pemilik usaha koperasi simpan pinjam. “Diharapkan dengan bantuan pendanaan kredit yang diberikan oleh Koperasi Simpan Pinjam bisa membuat usaha-usaha di Kab Ngawi semakin maju,” lanjutnya.
Ditambahkan Wabup, KSP juga sebagai pendamping bagi pengusaha, untuk diarahkan lebih fakus terhadap pengembangan usahanya dengan beragam terobosan inovatif
“Agar kedua bilah pihak ini bisa berjalan baik dan harmonis,” pungkasnya.

Kemudian acara dilanjutkan dengan pemberian materi dari Widyaswara dari UPT Pelatihan Koperasi dan UMKM Prov. Jatim Bambang Sigit Pramono. (Humas – Kominfo)

Raker Baznas Tahun 2020, Wabup Minta ASN Memberikan Sebagian Hartanya untuk ZIS

di Kabar Ngawi/Pemerintahan oleh
Ketua Baznas Ngawi saat berikan sambutan rapat kerja daerah 2020

Wakil Bupati Ngawi, Ony Anwar hadiri rapat kerja Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS) Kabupaten Ngawi tahun 2020 di gedung pertemuan Notosuman, Watualang Ngawi, Selasa (10/03/20).
Turut dihadiri Sekretari Daerah Sodiq Triwidiyanto, Ketua DPRD Dwi Rianto Jatmiko, Ketua Baznas Provinsi Jawa Timur, Abdus Salam Nawawi, Ketua Baznas Ngawi Markuwat Atmo Noto dan perwakilan Organisasi Perangkat Daerah (OPD) se-Kabupaten Ngawi serta anggota Baznas Kab. Ngawi.

Wakil Bupati Ngawi Ony anwar serahkan piagam award UPZ terbaik

Menurut Ketua Baznas Kab. Ngawi Markuwat Atmo Noto mengatakan raker ini bertujuan untuk meningkatkan optimalisasi Unit Pengumpul Zakat (UPZ) dalam peningkatan zakat, infaq dan sodaqoh (ZIS) serta untuk menjain silaturahmi dengan semua angggota. “Kegiatan tahunan ini diharapkan bisa terus memotivasi dan juga meningktakkan optimalisasi peningkatan ZIS,” terang Markuwat.

Dikesempatan ini, Ketua Baznas Ngawi menyampaikan bahwa di Kabupaten Ngawi terdapat 160 UPZ, “Dan ini menempatkan Baznas Ngawi diperingkat sembilan se Jatim, mudah – mudahan dengan kegiatan ini nantinya bisa menaikkan ke peringkat lima,” tambahnya. Markuwat juga menyampaikan di dalam raker ini juga ada acara pemberian Award UPZ terbaik dan Program Satu Keluarga Satu Sarjana (SKSS) kepada salah satu anggota yang sudah menjalankan program tersebut.

Sementara Wabup Ony Anwar dalam sambutannya mengajak seluruh aparatur sipil negara (ASN) untuk memberikan sebagian rezekinya untuk ZIS, “Dengan kita memberikan sebagian rezki kita, secara tidak langsung kita juga sudah membantu masyarakat Ngawi yang membutuhkan selain itu kita juga akan mendapatkan balasan yang baik dari – Nya”, tutur Ony Anwar.

Wakil Bupati , Ketua DPRD dan Sekda saat serahkan setoran zakat secara simbolis kepada pengurus Baznas Ngawi

Kali ini Ony Anwar juga memberikan apresiasinya kepada Baznas Ngawi telah berusaha membantu masyarakat dan anak – anak yang kurang mampu untuk bisa melanjutkan pendidikannya hingga perguruan tinggi, “Dengan demikian Baznas Ngawi juga telah ikut serta hadir dalam membantu meningkatkan pendidikan serta pembangunan infrastruktur seperti masjid, toilet umum dan lainnya disini,” pungkas Ony Anwar.

Usai sambutan, Wabup berkesempatan menyerahkan Award UPZ dan Program SKSS kepada peserta yang mendapatkan, juga penyerahan setoran zakat secara simbolis dari Bupati Ngawi, Budi Sulistyono , Wabup, Ketua DPRD dan Sekda Kab. Ngawi. (Humas – Kominfo)

Tingkatkan Implementasi E-Gov, Pemkab Ngawi Jalin Kerja Sama Dengan Pemkot Bandung

di Berita/Kabar Ngawi oleh
Ir. Prasetyo Harri Adi menandatangani PKS disaksikan oleh dr. Ahyani Raksanagara

Hari ini, Selasa 5 Februari 2019 akan menjadi hari yang monumental bagi Pemerintah Kabupaten Ngawi. Pada hari ini rombongan Pemkab. Ngawi yang dipimpin langsung oleh Kepala Diskominfo Kabupaten Ngawi Ir. Prasetyo Harri Adi melakukan kunjungan ke Diskominfo Kota Bandung dalam rangka penandatanganan bersama Perjanjian Kerja Sama Pengembangan Dan Implementasi Aplikasi Smart City. Sebagai informasi, ini adalah kali pertama dalam sejarah Pemerintah Kabupaten Ngawi melakukan perjanjian kerja sama dengan pemerintah daerah lain dalam bidang Teknologi Informasi dan Komunikasi, bahkan lebih khusus lagi, Smart City.

Rombongan yang sejak pagi telah hadir di Kompleks Pemerintahan Kota Bandung tersebut disambut dan diterima langsung oleh Kepala Diskominfo Kota Bandung, dr. Ahyani Raksanagara, M.Kes. beserta jajarannya di Ruang Pertemuan Bandung Command Centre.

Selain Kepala Diskominfo Kabupaten Ngawi Ir. Prasetyo Harri Adi, pejabat yang turut hadir dalam acara tersebut Kepala Badan Keuangan Drs. Bambang Supriyadi, M.Si dan Kepala Bagian Organisasi Drs. Joko Sumaryadi, M.Si. Tampak turut mendampingi pula dari Bappelitbang dan Badan Kepegawaian Pendidikan dan Pelatihan Kabupaten Ngawi.

Pada kesempatan tersebut, dalam sambutannya, Prasetyo Harri Adi menyampaikan apresiasi dan ucapan terimakasih atas sambutan dan perkenannya kepada Kepala Diskominfo Kota Bandung dan jajarannya sehingga Pemkab. Ngawi diizinkan untuk mendapatkan ilmu dan berbagai aplikasi yang luar biasa. Pras, demikian sapaan akrabnya, mengatakan bahwa Pemerintah Kota Bandung dianggap sebagai kota yang berhasil dalam mengejawantahkan konsep Smart City melalui pemanfaatan teknologi informasi dan komunikasi. Hal ini dapat disaksikan dari berbagai kemudahan publik dalam mendapatkan layanan dan informasi.

Sementara itu, dr. Ahyani Raksanagara,M.Kes., selain mengucapkan selamat datang kepada rombongan Pemkab. Ngawi, dalam sambutannya juga menyampaikan apresiasinya atas dipilihnya Pemkot. Bandung dalam rangka mewujudkan visi Smart City bersama dan SPBE (Sistem Pemerintahan Berbasis Elektronik). Beliau menyatakan dengan rendah hati bahwa tidak berarti Kota Bandung melebihi dari Kabupaten Ngawi dalam pengembangan aplikasi hanya saja Kota Bandung mungkin lebih dahulu dalam implementasinya. Sehingga, masih menurut beliau, masih sangat terbuka kesempatan untuk pengembangan yang lebih baik dan saling belajar.

Adapun maksud dari dilaksanakannya perjanjian kerja sama tersebut, sebagaimana tertuang dalam perjanjian adalah :

  1. Maksud kerja sama adalah sebagai sarana transfer berbagai aplikasi smart city yang dimiliki oleh PIHAK KESATU kepada PIHAK KEDUA yang dapat mewujudkan tata kelola pemerintahan yang baik dan dapat meningkatkan efisiensi, efektifitas, transparansi serta akuntabilitas penyelenggaraan pemerintahan dan pelayanan publik.
  2. Tujuan kerja sama adalah terwujudnya tata kelola pemerintahan yang baik dengan berbasis teknologi informasi yang dapat meningkatkan efisiensi, efektivitas, transparansi dan akuntabilitas serta sinkronisasi dalam tata kelola pemerintahan PIHAK KEDUA.
dr. Ahyani memberikan salinan Dokumen Smart City Kota Bandung kepada Ir. Prasetyo Harri Adi

Setelah penandatanganan bersama dokumen Perjanjian Kerja Sama antara keduanya, Kepala Diskominfo Kota Bandung memberikan salinan dokumen Master Plan Smart City Kota Bandung kepada Kepala Diskominfo Kabupaten Ngawi. Hal ini menunjukkan betapa komitmen total Pemerintah Kota Bandung dalam turut membantu Pemerintah Kabupaten/Kota yang menjalin kerja sama dalam hal Smart City dan E-Gov. Seperti difahami dokumen Master Plan merupakan dokumen dasar yang utama bagi suatu daerah dalam prosesnya mengembangkan Kota Cerdas.

Acara kemudian dilanjutkan dengan diskusi terkait dengan berbagai aplikasi yang telah dikembangkan oleh Pemkot Bandung. Seperti Sabilulungan misalnya, salah satu aplikasi andalan yang mendapatkan rekomendasi  KPK untuk diadopsi dan direplikasi pemerintah daerah lain. Begitu pula yang ditangkap oleh Pemerintah Kabupaten Ngawi melalui Kepala Badan Keuangan, Drs. Bambang Supriyadi, M.Si. Bambang tampak antusias dan tertarik atas pengembangan aplikasi ini sebagai salah satu solusi dalam hal pengelolaan keuangan terkait dengan hibah bansos. Bambang mengekspresikan kesungguhannya untuk mengadopsi sistem ini karena merasakan sendiri betapa kendala-kendala yang terjadi dalam pengelolaan hibah bansos ini jika tidak dikelola dengan benar akan menjadi bumerang bagi pengelolanya.

Drs. Joko Sumaryadi, M.Si, Kepala Bagian Organisasi Setda Pemkab. Ngawi juga menuturkan hal yang hampir sama. Menurutnya, Pemkot Bandung dianggap yang paling berhasil mengelola Sistem Akuntabilitas dan Kinerja Instansi (SAKIP) melalui aplikasi SILAKIP. Aplikasi silakip yang dimiliki dan dikembangkan oleh Pemerintah Kota Bandung dianggap sangat lengkap dari sisi fitur-fitur pengelolaannya dan bermanfaat serta sangat aplikatif bagi pengelolaan akuntabilitas dan kinerja organisasi di lingkungan pemerintah Kabupaten Ngawi. Aplikasi ini pula yang pertama kali dalam waktu dekat akan direplikasikan di Pemerintah Kabupaten Ngawi.

1 2 3 27
Go to Top