Tag archive

Kabupaten Ngawi

Kabupaten Ngawi Tuan Rumah Perdana FBA 2019 Wabup Ony Anwar : Energi Positif Berkembangnya Seni Budaya Serta Destinasi Wisata Di Jatim.

di %s Seni Budaya 33 views

Kabupaten Ngawi menjadi tuan rumah penyelenggaraan perdana Festival Budaya Agraris (FBA) 2019 yang digelar Dinas Kebudayaan Dan Pariwisata (Disbudpar) Provinsi Jawa Timur berkerjasama dengan Pemerintah Kabupaten Ngawi, mulai Kamis – Sabtu (28 -30/11). Wakil Bupati, Ony Anwar didampingi Kadis budpar Jatim, Sinarto membuka rangkaian kegiatan acara ini di Benteng Van Den Bosch, Kamis (28/11) secara simbolis dengan penyerahan Pataka dan pemukulan kentongan dan dilanjutkan dengan pagelaran seni pertujukan.

Selain itu, dalam acara ini juga ada sarasehan budaya, pada Jumat (29/11) di Gedung Kesenian dan pameran produk seni budaya dan pariwisata mulai hari Kamis – Sabtu (28-30/11)  di halaman Benteng Van den Bosch.

Menurut Sinarto, FBA ini adalah wadah untuk menggali dan mempromosikan budaya, khususnya di wilayah agraris, “Untuk daerah pesisir utara, kita memiliki event FKPU (Festival Kesenian Pesisir Utara). Sedangkan untuk daerah pesisir selatan, kami memiliki event FKKS (Festival Kesenian Kawasan Selatan). Sebab itu, untuk memfasilitasi daerah di luar kawasan pesisir utara maupun selatan, dilaksanakanlah event Festival Agraris,” jelasnya.

Kadis budpar menambahkan festival yang bertajuk Dewi Cemara (Desa Wisata Cerdas Maju Sejahtera, red) ini merupakan cara pemrov Jatim untuk mengembangkan basis ekonomi dari pariwisata yang ada di wilayah Jatim. “Tema ini merujuk pada potensi masyarakat agraris di wilayah tengah Provinsi Jatim melalui pedekatan sosial budayanya dan tradisi yang dimiliki serta berkembang di daerah masing – masing. Dengan kekhasannya bisa dijadikan dasar untuk pijakan kreatifitas para pelaku seni,” lanjutnya.

Sinarto berharap FBA 2019 mampu berdampak positif bagi semua Kabupaten/ Kota. Sebab, event ini tidak hanya sebagai ajang pameran potensi daerah masing – masing tetapi sarana bertukar ide kreatif dalam memajukan daerahnya. “Simbiosis mutualisme ini akan memunculkan pikiran kreatif, semoga festival ini memberikan dampak baik untuk Jawa Timur,” tuturnya. Dikesempatan ini, Kadis budpar juga mengenalkan keunggulan wisata Kabupaten Ngawi yang wajib dikunjungi karena keindahannya serta kebersihannya, “Saya bangga, dengan potensi wisata Ngawi, salah satunya Srambang, itu bagus lho !, Semoga akan muncul Srambang – Srambang lain. Dan, yang hebat ditempat itu adalah kebersihannya,” pungkasnya.

 Sementara Ony Anwar dalam sambutannya menyampaikanu capan terima kasihnya, pasalnya Kabupaten Ngawi terpilih menjadi tuan rumah untuk acara yang digelar pertama kali ini.  “Berterima kasih dan bersyukur karena Kabupaten Ngawi, kembali menjadi yang pertama untuk tuan rumah pagelaran budaya dan seni Provinsi Jatim,” ungkapnya.

            Selain berharap acara ini berdampak pada pengembangan potensi agraris di Jatim, Wabup juga ingin acara ini menjadi wadah silaturahmi dari 16 Kabupaten/ Kota se Jatim, “Bisa saling bertukar ide, gagasan, menginformasikan kesenian serta kebudayaan, tempat wisata. Juga menjadi energi positif semakin berkembangnya kegiatan seni budaya serta destinasi wisata di Jatim. Insya Allah, semakin hari semakin maju,” tuturnya.

Gelaran pertama FBA 2019 di ikuti 16 Kabupaten/ Kota di wilayah Jawa Timur yang tidak memiliki garis pantai, diantaranya Kabupaten dan Kota Madiun, Kabupaten dan Kota Kediri, Kabupaten dan Kota Mojokerto, Nganjuk, Jombang, Ngawi, Magetan, Bojonegoro, Kota Batu, Kota Blitar, Bondowoso, Kota Malang dan Ponorogo. Adapun, setiap daerah yang ikut akan menampilkan pagelaran seni pertunjukan., pameran kerajinan seni dan kuliner yang di pamerkan di setiap stand yang di sediakan. (allteam/Kominfo)

Gumbrekan Mahesa, Alternatif Tingkatkan Potensi Desa

di %s Seni Budaya/Wisata Ngawi 55 views

Salah satu alternatif meningkatkan kemandirian ekonomi desa dapat dilakukan dengan memanfaatkan potensi kearifan lokal, tentunya hal ini bisa menjadi modal penting dalam mempercepat pembangunan desa. Pasalnya, dengan menitikberatkan pada kekuatan lokal ini lebih memungkinkan mendapatkan hasil sebab didasarkan pada pengalaman, pengetahuan, kebiasaan, serta kebutuhan masyarakat setempat.

Seperti yang dilakukan di dusun Bulak Pepe desa Banyubiru Kecamatan Widodaren, dengan, tradisi Gumbrekan Mahesa yang awalnya hanya sebagai tradisi rutin dilakukan setiap pasca panen oleh penduduk setempat, sebagai wujud syukur kepada yang kuasa, kini dikemas dengan nuansa berbeda tanpa menghilangkan makna yang sesungguhnya.

Seperti yang diungkapkan Kepala Desa Banyubiru, Kundari bahwa Gumbrekan Maheso ini nilai kerbau akan semakin terangkat, tidak hanya sebagai hewan angonan saja, “Tetapi menjadi potensi bernilai bagi kami, yang nantinya ada daging dan kulit Kerbau yang dijual disini, selain itu juga bisa mengangkat harganya,” kata Kundari, Minggu (10/11).

Disebut Kampung Kebo karena di dusun ini terdapat kerbau kurang lebih lima ratusan yang dipelihara 72 kepala keluarga.

Wakil Bupati, Ony Anwar yang turut hadir dalam acara ini menyampaikan apresiasinya untuk Kelompok Sadar Wisata desa Banyubiru yang konsisten mengadakan acara ini tiap tahun. Wabup berharap event ini mampu mengangkat potensi wisata di desa ini. “Dengan komitmen dan konsistensi Pokdarwis, Pemerintah Daerah serta KPH Ngawi, kami harapkan kegiatan ini dapat memberikan dampak positif bagi warga disini,” ujar Ony Anwar.

Selain itu, Wabup meminta tradisi ini bisa menjadi khasanah tourism atau kawasan pariwisata didesa yang juga terkenal akan batik tulisnya ini, “Semoga kedepan bisa lebih meriah lagi dari tahun sebelumnya. Sehingga kegiatan seperti ini dapat menambah income masyarakat,” katanya.

Sementara Administratur Perhutani KPH Ngawi Haris Suseno menambahkan dengan sinergi yang baik, kedepan agenda seperti ini akan lebih bisa berkembang dan meningkat lagi, “Terimaksih atas dukungan dan kerjasamanya, kedepan tentunya akan lebih bagus lagi,” tuturnya.

Sebelumnya, acara ini diawali dengan arak – arakan kerbau dan diikuti seribu tumpeng dari lapangan desa menuju kadang kerbau. Kemudian secara simbolis, Wabup melakukan pemotongan tumpeng, yang kemudian dibagikan ke warga yang hadir dalam tradisi ini, serta diwaktu bersamaan kerbau – kerbau ini diguyang (mandi, red) disungai yang kemudian pulang kembali kekandangnya.

Meski selama acara berlangsung matahati cukup terik, namun tidak mengurangi antusiasme penonton menyaksikan acara berlangsung hingga berakhir jelang senja. (allteam/kominfo)

Kabupaten Ngawi Tuan Rumah HAI 2019 Bupati Ngawi : Kesempatan Untuk Meningkatkan Angka Melek Huruf

di %s Pendidikan 65 views

Tahun 2019 ini Kabupaten Ngawi menjadi tuan rumah peringatan Hari Aksara Internasional (HAI) ke 54 tingkat Provinsi Jawa Timur bertempat di Alun Alun Merdeka Ngawi.

Acara yang berlangsung selama tiga hari mulai Rabu (6/11) hingga Jumat (8/11) dibuka secara resmi oleh Asisten Pemerintahan dan Kesejahteraan Sekretariat Daerah Provinsi Jawa Timur Jawa Timur Himawan Estu Bagiyo mewakili Gubenur Jatim, Khofifah Indar Parawangsa.

Gubenur Jatim, dalam sambutannya yang dibacakan Himawan Estu Bagiyo menyampaikan saat ini pengentasan buta aksara menjadi salah satu perhatian Pemprov dan seluruh Kabupaten/Kota di Jatim dan akan dilakukan secara terpadu. Khofifah menegaskan pemberantasan buta aksara tidak lagi sekedar membuat masyarakat melek  huruf ataupun membaca, menulis tetapi lebih diarahkan serta integrasikan untuk memberdayakan masyarakat untuk lebih sejahtera, “Sehingga berdaya dalam bidang ekonomi, sosial, budaya dan kehidupan berbangsa,” lanjutnya.

Sementara dikesempatan yang sama, Bupati Ngawi Budi Sulistyono menyampaikan bahwa perinagtan HAI, setiap tanggal 8 September ditetapkan melalui konferensi UNESCO, 26 Oktober 1966 silam. “Sejak saat itu, HAI terus diperingati diseluruh dunia. Sebagai wujud agenda keaksaraan tingkat global, regional dan nasional,” ungkapnya.  

HAI yang dilakukan oleh warga dunia, menurut Budi Sulistyono adalah kesempatan bagi Pemerintah dan masyarakat untuk meningkatkan angka melek huruf di dunia. “Diupayakan mampu menyadarkan khalayak untuk turut serta  menyuarakan, juga membantu masyarakat agar  terbebas dari buta aksara,” jelasnya.

Sebagai tuan rumah HAI 2019, Bupati menyatakan Pemerintah Kabupaten Ngawi sangat mendukung kegiatan yang digelar ini, “Semoga berjalan lancar, kami dan seluruh masyarakat Ngawi siap mendukung serta mensukseskan acara ini,” ujarnya.

Seperti yang disampaikan Kepala Biro Administrasi Kesejahteraan Pemprov. Jatim, Hadiyono bahwa HAI ke 54 ini mengangkat tema Ragam Budaya Lokal dan Literasi Masyarakat. Dan, selama berlangsung akan diisi dengan beragam kegiatan mulai pameran budaya lokal dan literasi masyarakat yang diikuti seluruh Kabupaten se Jatim,  seminar literasi dan seminar literasi IT, festival pentas seni pelajar, festival drum band,  jalan sehat wisata Benteng Pendem bersama IPI se Jatim dan Himpaudi, Servis gratis bagi kendaraan motor roda dua, pelayanan literasi anak berupa dua mobil dongeng, satu mobil bisokop keliling, satu mobil broadcast serta kegiatan menggambar dan mewarnai.

Hadir dalam pembukaan ini Kasubid Keaksaraan dan Budaya Baca Direktur Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini dan Pendidikan Masyarakat Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RI Kastum, Kepala Perpustakaan dan Arsip Prov. Jatim Abdul Hamid, Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda ) Kabupaten Ngawi, pejabat lingkup Pemkab Ngawi. (allteam/kominfo)

Malam Grand Final Duta Wisata Dimas Diajeng Ngawi 2019

di %s Seni Budaya 105 views

Bertempat di Kurnia Convention Center, Ngawi, Dinas Pariwisata Pemuda dan Olahraga gelar malam Grand Final Duta Wisata Dimas Diajeng Ngawi 2019, Jumat (25/10)

Setelah melewati proses rangkaian seleksi hingga karantina, terpilih 10 pasang finalis Dimas Diajeng Ngawi 2019 yang masuk di acara ini.

Acara diawali dengan sambutan Bupati Ngawi, Budi Sulistyono yang dibacakan Plt Kadispora, Raden Rudi Sulisdiana mengatakan bahwa pemilihan duta wisata dilakukan sebagai langkah dan komitmen Pemerintah Kabupaten Ngawi dalam menggali potensi generasi muda untuk berkreasi dan berinovasi di bidang pariwisata. Selain itu, Bupati juga menyampaikan membangun pariwisata diperlukan sinergitas dari semua komponen baik itu Pemerintah, swasta dan masyarakat juga ditunjang strategi peningkatan sumberdaya manusia dibidang ini terutama generasi millennial, “Diharapakan dengan acara ini dapat memilih generasi millennial yang berpotensi dan berkontribusi terhadap perkembangan serta pengenalan wisata dikabupaten Ngawi kedaerah lainnya,” lanjutnya

Disela acara, Raden Rudi Sulisdiana mengungkapkan bahwa keberadaan Dimas Diajeng memiliki andil dalam pengembangan pariwisata yang ada di sini, “Perannya banyak sekali. Dan, sebagai duta wisata akan bekerjasama dengan Disparpora terkait dengan pengembangan destinasi wisata di kabupaten Ngawi,” lanjutnya.

Raden Rudi berharap event ini kedepan akan jauh lebih baik lagi, sekaligus mampu menjadi perwakilan Kabupaten Ngawi di kancah yang lebih tinggi lagi, “Tentunya perhelatan ini dari tahun ketahun akan selalu  meningkat, juga kualitasnya akan selalu bertambah. Bahkan penyelenggaraannya akan dikemas menjadi semakin menarik, dan pemenangnya ini nanti bisa mewakili Ngawi diajang Raka Raki Jawa Timur,” terangnya.

Puncak acara diumumkan pemenang dari 10 finalis diantaranya M. Muhlis Ramadhan Sebagai Dimas Ngawi 2019 serta Jeany Ari M. Sebagai Diajeng Ngawi 2019,  Wakil 1 Dimas adalah Mukti Adiwibowo, Wakil 1 Diajeng adalah Alma Dyan, Wakil 2 Dimas DimasAlif R, Wakil 2 DiajengNiwangPembayunserta Dimas Favorit Evrillyo Risky S, Diajeng Favorit Sekar Langit, Dimas Persahabatan : YudhaPranata, Diajeng Persahabatan Auliya Fiqih A. W, Dimas Berbakat Calvin Recka F Dan Diajeng Berbakat Anisa Fadhila.

Secara simbolis pemenang di pakaikan slempang dengan tulisan Dimas Diajeng Ngawi 2019. Dalam acara ini juga ditampilkan parade busana batik dari desainer asal Ngawi. (nf/kominfo)

1 2 3 18
Go to Top