Hama wereng ancam ribuan partanian warga

di %s Berita 243 views

Sebanyak ribuan lahan pertanian terancam gagal panen, itu terjadi di tiga desa di Kecamatan Kedunggalar, Kabupaten Ngawi, diantaranya desa Gemarang dan Desa Planglor.

Lahan pertanian milik warga pertanian desa setempat mengalami gangguan hama wereng yang mengakibatkan mereka tidak bias menikamati hasil panennya, padahal usia tanaman padi mereka sudah menginjak 2 bulan, upaya mereka sudah melakukan dengan cara melakukan penyemprotan pestisida maupun anti hama, namun hasilnya tetap tidak maksimal.

Seperti yang di utarakan oleh salah satu petani, Wakidi,46, Warga Dusun Ngrayudi, Desa Gemarang Kecamatan Gemarang, saat di temui wartawan di lokasi mengatakan,” Pihaknya tidak bias berbuat apa-apa, pasalnya hama wereng yang menyebar di tanaman padinya sudah menjamur dan tidak bias di atasi,”Ungkapnya (08/01/11).

Ditambhkan pula, “ Selama ini pihak dinas terkait teruitama penyuluh lapangan belum pernah turun kelapangan, padahal tanaman pertanian warga sekitara yang masih baru dengan usia 1 bulan juga mengalami hal yang sama, di pastikan pihaknya akan mengalami kerugian puluhan juta rupiah dalam setiap hektarnya,” Tambah Wakidi.

Padahal, lahan pertanian di Kabupaten Ngawi khususnya padi menjadi pemasukan besar bagi propinsi Jawa timur dalam kategori tingkat ketahanan pangan, di harapkan pemerintah setempat segera melakukan solusi untuk mengatasi permasalahan yang terjadi di lahan pertanian warga. (Pan).

Sebar dan Bagikan :

0Shares
0 0

Cabe Naik, Pengusaha Sambel Merugi

di %s Berita 235 views

Kenaikan harga cabe tidak terbendung lagi di pasar besar Ngawi, hingga mengakibatkan beberapa usaha makanan maupun usaha yang menggunakan bahan baku cabe untuk wirausahanya mengalami penurunan omset yang cukup drastis.

Seperti yang dialami ibu Mukiyo, 65, warga Kelurahan Pelem, Kecamatan Ngawi, Kabupaten Ngawi, yang berwirausaha membuat sambal pecel, sejak adanya kenaikan harga cabe yang terjadi, pihaknya mengalami penurunan omset pendapatan, yang biasanya dalam keadaan normal, pihaknya mampu meraup keuntungan hingga 200 ribu dalam membuat sambal pecel.

Namun sekarang pihaknya hanya mampu mendapatkan keuntungan berkisar 50 ribu rupiah, itupun dalam proses pembuatan sambal pecel sebanyak 20 kilogram saja.

Mnurut Ibu Mukiyo saat ditemui wartawan di rumahnya mengatakan, “Dari pada tidak ada kesibukan yang lainnya dan takut beberapa pelanggannya apabila saya harus menaikan harga pasar,” Ungkapnya (06/01/11).

Ibu Mukiyo menambahkan, seharusnya pihaknya hanya berharap agar harga-harga yang saat ini menginjak naik, seharusnya kembali seperti biasanya agar masyarakat luas ataupun dirinya bisa lancer dalam berjualan.

,” Kami berharap agar pemerintah cepet turun tangan dalam menyelesaikan solusi kenaikan harga cabe,”.(Pan).

Sebar dan Bagikan :

0Shares
0 0

Bupati Ngawi Budayakan Bahasa Jawa

di %s Berita 273 views

Kepemimpinan era Bupati dan Wakil Bupati Ngawi Ir Budi Sulistyono dan Ony Anwar ternyata tidak main-main dalam mengembagkan perkembangan Kabupaten Ngawi mulai dari kinerja beberapa pejabat di teras Pemkab Ngawi tapi juga melakukan terobsan baru dengan menambahkan kurikulum di dinas pendidikan Kabupaten Ngawi dengan menambah pelajar bahasa daerah pada setiap jumat dan wajib dilaksanakan.

Penambahan kurikulum bahasa daerah tersbeut tidak hanya sebgai simbolis bagi masyarakat Ngawi, tapi juga sebagai bahasa yang sangat penting bagi masyarakat Ngawi yang mayoritas sebagai masyarakat jawa.

Dan tidak berhenti begitu saja penambahan kurikulum bahasa jawa di tingkat sekolah namun juga bahasa daerah jawa juga di lakukan di berbagai instansi di pemerintah Kabupaten Ngawi, agar setiap jumat selalu menggunakan percakapan bahasa daerah jawa, sebagai bentuk kepedulian dan mengenal sejarah jawa.

Menurut Bupati Ngawi Ir Budi sulistyono saat ditemui di kediamannya oleh wartawan mengatakan, bahwa,” Pihaknya menerapkan aturan kebijakan seperti ini, agar masyarakat Ngawi, mulai dari pejabat, pelajar maupun masyarakat luas bisa lebih memahami dan mengerti tradisi budaya jawa yang lamban laun mulai sirna,”Ujarnya (05/01/11).

Budi menambahkan bahwa,”Pemahaman bahsa daerah jawa sangat penting dalam peranan apapun serta juga melestarikannya, dan memahami sejarah jawa’ Tambahnya.

Sementara, Ketua permadani Kabupaten Ngawi selaku kelompok kebudayaan jawa di Ngawi RT Gito Nagoro, Ssos, saat ditemui mengatakan,” Pihaknya sangat bangga dengan kebijakan bupati Ngawi menerapkan dan melakukan bahasa daerah jawa pada setiap hari juma’at di masyarakat Ngawi, jelas sebagai bentuk pelsetarian budaya,”Ungkapnya.(Pan)

Sebar dan Bagikan :

0Shares
0 0
Go to Top