INFORMATIF, INSPIRATIF, MENCERAHKAN

Tag archive

Dinas Lingkungan Hidup

HPSN 2020, Wabup Minta Pengelolaan Sampah dari Lingkungan Terkecil

di Sekitar Kita oleh

Hari Peduli Sampah Nasional (HPSN), pertama kali ditetapkan pada tahun 2005 silam, pasca terjadinya longsor sampah di Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Leuwigajah, Cimahi, Jawa Barat, tepatnya tanggal 21 Februari.

Dicanangkan HPSN ini, sebagai wujud keprihatinan terhadap insiden tersebut, tetapi lebih pada Indonesia bisa bersih dari sampah di tahun 2020. Pun, yang dilakukan Pemerintah Kabupaten Ngawi melalui Dinas Lingkungan Hidup (DLH) di Taman Candi Desa Candi Kecamatan Ngawi, Kamis (20/2/20) dengan kegiatan membersihkan sampah, penanaman pohon dan tebar benih ikan.

Hadir dalam kegiatan wakil Bupati Ngawi Ony Anwar, Ketua DPRD Ngawi Dwi Rianto Jatmiko, pejabat lingkup Pemkab Ngawi, serta perwakilan pelajar se Kabupaten Ngawi.

Kepala DLH Ngawi Setiyono mengatakan Indonesia saat ini menjadi penyumbang sampah terbesar ke dua di dunia. Tentunya hal ini menjadi masalah serius apabila tidak segera diantisipasi, “Mulai tahun 2020 Pemerintah pusat programkan pengurangan sampah plastik dan ditargetkan pada tahun 2025 produksi sampah harus ada pengurangan 20 persen,” ungkapnya.

Menurut Setiyono ada dua dua cara penanganan sampah yaitu, dengan pengurangan dan pengolahan, “Pengurangan penggunaan plastik sekali pakai, dan pengolahan sampah mulai dari sampah rumah tangga sampai di TPA,” jelasnya. Kadin DLH berharap masyarakat di kabupaten Ngawi lebih sadar dan peduli lingkungan terutama yang berkaitan dengan sampah.

Sementara Wabup Ony Anwar disela kegiatan menyampaikan Pemkab melalui DLH akan melakukan sosialisasi untuk merubah mindset masyarakat terkait pengelolaan sampah,“Bukan hanya membuang sampah pada tempatnya lalu diangkut dibawa ke TPA, tapi lebih pada pengelolaan 3R (reduce, reuse, recycle) dilingkungan paling kecil bisa didesa,  RT bahkan dalam rumah tangga,” tuturnya.

Ony Anwar menambahkan dengan kreativitas, sampah bisa diolah menjadi kegiatan ekonomi kreatif, “Tentu ini bisa menambah kegiatan ekonomi masyarakat,” ujarnya. Wabup juga mengungkapkan bahwa berencana akan mengadakan lomba pengelolaan sampah, sebagai salah satu strategi “Pemerintah akan memfasilitasi pengolahan sampah sampai ditingkat paling rendah (rumah tangga,red), dengan begitu akan ada inovasi dalam pengelolaan sampah,” tandasnya. 

Dikesempatan ini, Wabup memberikan penghargaan bagi pemenang lomba Mural yang diselenggarakan DLH pada tanggal 16 – 19 Februari 2020 di TPA Selopuro Kecamatan Pitu, serta penghargaan Sekolah Adiwiyata Jawa Timur tahun 2019 untuk delapan sekolah di Kabupaten Ngawi. 

Wabup bersama Ketua DPRD Ngawi, dan pejabat lingkup Pemkab Ngawi secara simbolis melakukan penanaman pohon dan tebar benih disekitar Taman Candi. (Kominfo)

Sebar dan Bagikan :

0Shares
0 0

Pemkab Ngawi Terima Kunjungan Kerja Komisi D DPRD Kabupaten Batang

di Berita oleh

Pemerintah Kabupaten Ngawi menerima kunjungan kerja Komisi D DPRD Kabupaten Batang Provinsi Jawa Tengah, di Command Center Sekretariat Daerah Kabupaten Ngawi,Rabu (6/03).Asisten Administrasi Umum Sekda Kab. Ngawi, Hermiati Retno Sriwulan, Kepala BagianAdministrasi Pemerintahan Umum, R. Rudi Sulisdiana, Kepala Bidang Lingkungan Hidup dari Dinas Lingkungan Hidup, Eko Purwanto, dan perwakilan Organisasi Perangkat Daerah terkait kebijakan kebersihan kota menerima kunjungan tersebut.

Pimpinan rombongan Komisi D DPRD Kabupaten Batang, Nur Cahyaningsih mengatakan tujuan kunjungannya terkait prestasi Kabupaten Ngawi berhasil meraih Adipura dan tata kota yang spektakuler, “Kami ingin tahu strategi dan kiat Kabupaten Ngawi sehingga bisa dapatkan Adipura, seperti yang disampaikan Bupati Ngawi dalam sambutan penerimaan Adipura mengenai tata kota yang spektakuler,” kata Nur Cahyaningsih Hermiati Retno Sriwulan di kesempatan ini sampaikan profil Kabupaten Ngawi secara keseluruhan, baik letak geografis, jumlah penduduk hingga penunjang perekonomiannya. “Kami sampai saat ini masih terus berbenah menjadi yang lebih baik lagi,” ungkap Hermiati. Dia juga katakan Adipura tahun 2018 ini, bukan yang pertama kali karena tahun 2014 pernah dapatkan. “Karena Adipura pernah lepas dari Kabupaten Ngawi, makanya kita evaluasi kegagalan kita itu, dengan kerja keras serta sinergi tinggi akhirnya kita dapatkan lagi ini,” jelasnya.

Saat session tanya jawab pertanyaan penataan Pedagang Kaki Lima (PKL), ruang terbuka hijau dan pengelolaan sampah yang di Kabupaten Ngawi menjadi topik bahasan menarik dalam kunjungan ini. Terkait penataan PKL, menurut Kasi Hubungan Antar Lembaga Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Ngawi, Bambang Widijatmiko sampaikan di Kabupaten Ngawi menerapkan sistim waktu bagi PKL, “Mereka hanya boleh berjualan mulai pukul tiga sore hingga lima pagi. Kami yang bertugas terus konsisten patrol setiap hari,” ungkap Bambang.

Pun, pengelolaan ruang terbuka hijau seperti yang disampaikan Kepala Bidang Tata Kelola Lingkungan, Dinas Lingkungan Hidup Ngawi, Dodi Aprilasetya dengan menerapkan regulasi mengenai perusakan tanaman,fasilitas umum dan aturan tentang pohon asuh, “Setiap staf dan siswa yang sekolah memiliki satu pohon asuh dan pejabat eselon II memiliki minimal 40 pohon,” jelasnya. Sedangkan untuk pengelolaan sampah, Dodi katakan di Kabupaten Ngawi terapkan bank sampah dari rumah tangga, “Disamping itu juga adanya sinergitas pengelolaan sampah pasar antara instansi terkait. Sebab, dalam mengelola sampah tidak bisa hanya menjadi beban satu OPD saja,melainkan sinergitas bersama,” katanya. (nf/kominfo)

Sebar dan Bagikan :

0Shares
0

0



Go to Top