INFORMATIF, INSPIRATIF, MENCERAHKAN

Monthly archive

September 2011

Pemenang Dimas Diajeng Kabupaten Ngawi Tahun 2011

di Berita/Informasi oleh

Guna mengembangkan potensi wisata Kab. Ngawi, maka dengan adanya acara malam Grand Final Duta Wisata (28/09) yang dikemas dalam ajang pemilihan Dimas – Diajeng Kab. Ngawi 2011 ini, maka para finalis nantinya diharapkan mampu mempresentasikan segala lini baik budaya maupun wisata Ngawi makin luas dikenal.

Bertempat di gedung Eka Kapti, Puluhan peserta generasi muda dengan pakain khas Kab. Ngawi nampak semangat berlomba untuk menjadi yang terbaik dalam pemilihan Duta wisata 2011 ini. Diawal kegiatan pelaksanaan diselingi gebyar tarian daerah serta di hadiri langsung oleh Bupati Ngawi Ir H. Budi Sulistiyono Kanang beserta jajarannya. (kun-SN)

Kepala Disporabudpar Kab. Ngawi, Agus Santoso.M.Si diakhir acara menjelaskan bahwa nantinya para duta wisata ini harus mampu mengapresiasikan bentuk budaya serta wisata ngawi hingga di kenal masyarakat kuas, baik dari ngawi sendiri maupun keluar daerah bahkan ketingkat Internasional. “ Batik Ngawi salah satu potensi yang harus dipromosikan, serta beberapa tempat wisata seperti Jamus serta wana wisata Suryo juga potensi guna meningkatkan PAD.” Urainya. (Kun-SN)

Sementara para finalis DIMAS DIAJENG tahun 2011 adalah :

Diajeng:

Juara I : Putri Suminar Nindya Ningrum ( SMAN 2 NGAWI )
Juara II : Enggar Pramuwati ( SMAN 2 NGAWI )
Juara III : Agnes Rahasti Wilangen ( SMAN 1 SINE )
Harapan I : Lova Kharisma Setya ( SMAN 2 NGAWI )
Harapan II : Peny Retno Palupi ( SMAN 1 KWADUNGAN)
Favorit : Putri Suminar Nindya Ningrum ( SMAN 2 NGAWI )

Dimas
Juara I : Ridwan Aditya ( SMAN 2 NGAWI )
Juara II : Dimas Prasetya ( SMAN 2 NGAWI )
Juara III : Ichwan Nur Setya ( SMKN 1 NGAWI )
Harapan I : Arvan Fetura ( SMAN 1 KEDUNGGALAR)
Harapan II : Arfin Hendra Lukito ( SMAN I KWADUNGAN )
Favorit : Fanda Ilham Prasdika ( SMAN 1 NGRAMBE )

(sinarngawi.com)

Sebar dan Bagikan :

0Shares
0 0

Dimas Diajeng, Duta Wisata Ngawi 2011

di Berita/Informasi oleh

Setelah mengikuti test sebagai Duta Wisata Kabupaten Ngawi yang diselenggarakan hari Jum’at (23/09) kemarin di Pendopo Wedya Graha, sebanyak 78 peserta menyisakan 10 pasangan Dimas dan Diajeng.

Pasangan Duta Wisata yang diikuti siswa-siswi setingkat SLTA se Kabupaten Ngawi ini, ternyata mampu membuat kepincut Mahasiswi dari UGM, Lintang, asal Ngawi untuk nimbrung ikut berkompetisi.

Malam ini, Rabu (28/09), bertempat di Gedung Eka Kapti 10 pasang Dimas dan Diajeng mengikuti Grand Final Duta Wisata Ngawi 2011. Seperti yang diungkapkan Gatot Jumarju.S.Psi, pembina pasangan Dimas Diajeng dari SMA 1 Kedunggalar.

“Awalnya kami mengirim 6 peserta untuk mengikuti Duta Wisata Ngawi ini, tapi tinggal Arfan Ventura yang masuk Grand Final. Mudah-mudahan bisa lolos masuk 5 besar,” harapnya, saat ditemui reporter infongawi.com di sela-sela acara.

Untuk masuk 5 besar, ke 10 pasangan Dimas dan Diajeng harus menjawab satu pertanyaan yang disediakan panitia. Banyak wawasan

yang harus dimiliki sebagai Duta Wisata Ngawi ini, mulai dari pengetahuan umum, kecakapan berbahasa Inggris, hingga sejauh mana para kandidat ini faham tentang sejarah dan budaya Ngawi.

Malam Grand Final pemilihan Duta Wisata Ngawi ini dihadiri Bupati Ngawi, Ir.Budi Sulistyono beserta istri (Antik Budi Sulistyono) , Ketua DPRD, Dwi Rianto, beberapa Kepala Dinas, Camat se Kabupaten Ngawi, dan para pendukung beserta pambinanya.

Menurut Kepala Pemuda Olah Raga Budaya dan Pariwisata (Ka Disporabudpar) Kabupaten yang punya motto ‘RAMAH’ ini, Agus Santoso.M.Si, menyampaikan bahwa, wisata Ngawi cukup menarik serta berpotensi untuk meningkatkan Pendapatan Asli Daerah (PAD). Karena itu, bila finalis ‘Duta Wisata’ ini mampu mempromosikan budaya dan wisatanya dengan baik, kami yakin PAD mampu ditingkatkan.

Sementara itu, saat para finalis diuji pengetahuannya oleh panitia, rasanya sulit mencari yang terbaik. Semuanya mampu menjawab dengan fasih. Apa yang anda lakukan jika terpilih jadi Duta Wisata Ngawi…?, “Ya…tentu dengan mempromosikannya lewat media cetak, maupun elektronik termasuk website,” jawab Arfan, finalis asal SMA 1 Kedunggalar.

Apa yang anda ketahui tentang Ngawi…?, “Kabupaten Ngawi punya tempat banyak wisata yang perlu digali dan dipromosikan, ada kebun teh Jamus, Waduk Pondok, wisata pemandian Tawun, bahkan ada juga tari ‘Orek-orek,” jawab finalis lainnya.

Bupati Ngawi pun diberi kesempatan melontarkan uneg-unegnya untuk bertanya pada salah satu finalis. Wisata mana yang pantas dikembangkan…?, “Ya…, Waduk Pondok, Musium Trinil, Wisata Srigati, Kebun Teh Jamus, Sumber Air Panas Ketanggung,” jawab finalis itu.

Acara ini juga disuguhi hiburan Tari Merak dari Siswi SMP 1 Ngawi untuk mengisi jeda waktu penjurian. Tim Juri yang dikawal Karno, Guru SMA 1 Ngawi, dan Salon Sari ini berhasil menelorkan 5 besar finalis Dimas dan Diajeng sebagai Duta Wisata Ngawi 2011.

Berikut nama-nama finalis yang masuk 5 besar :

DIAMAS : Ridwan Aditya, Alfar, Arfin, Dimas Prasetyo, dan Ihwan.

DIAJENG : Agnes, Lova, Putri Suminar, Enggar, dan Peny Retno.

Acara Grand Final pemilihan Duta Wisata, Dimas dan Diajeng Ngawi 2011 ini berakhir pukul 23.00 WIB.

(infongawi.com)

Sebar dan Bagikan :

0Shares
0 0

Ngawi Siaga Satu

di Berita/Informasi oleh

Pasca bom bunuh diri yang mengguncang Gereja Bethel Injil Sepenuh (GBIS), Kepunton, Solo, Jawa Tengah, Senin, (26/09) bertempat di Aula Polres Ngawi, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Ngawi bersama dengan Forum Pimpinan Daerah (Forpimda) setempat merapatkan barisan dalam rangka menggelar pertemuan mendadak untuk mengantisipasi dampak dari bom bunuh diri tersebut.

Bupati Ngawi, Ir. Budi Sulistyono menyampaikan Pertemuan mendadak tersebut merupakan tindak lanjut dari himbauan Gubernur Jawa Timur Soekarwo dan Kapolda Jatim Irjen Pol Hadiatmoko agar masyarakat meningkatkan kewaspadaan akan sepak terjang terorisme.

Acara yang di pimpin Bupati Ngawi, Ir. Budi Sulistyono tersebut dihadiri oleh Wabup, Ony Anwar, ST, Forum Pimpinan Daerah (Forpimda) serta tokoh agama dan tokoh masyarakat untuk menyamakan persepsi mengenai bom di Solo serta upaya pencegahannya.

Dalam sambutanya, Bupati Ngawi menyampaikan Empat nilai-nilai kebangsaan, pancasila, uud 1945, NKRI serta Bhineka tunggal Ika adalah harga mati bagi warga Negara Indonesia dan tidak bisa di ganggu gugat. “Saya yakin bila kita semua memegang teguh 4 (empat) pilar tersebut, ngawi akan aman, ngawi ramah, ngawi yang sejuk, ngawi yang damai akan terwujut,”tegas bupati.

 

Sedangkan Kapolres Ngawi, AKBP Eko Trisnanto menghimbau Warga yang ada di pusat sampai yang di pelosok desa diharapkan berperan aktif dengan melaporkan apabila ada hal–hal tau gerak gerik orang yang mencurigakan tau orang yang berpotensi untuk melakukan hal–hal yang tidak kita inginkan di Kabupaten Ngawi.

Selain itu juga meminta para tokoh agama memberikan pemahaman agama secara benar pada anak didiknya dan pengikutnya.Tentang materi utama yang perlu diperjelas dan dipertegas adalah pengertian jihad yang sebenarnya sesuai dengan pedoman Alquran dan ajaran Nabi Muhammad. Tambah Kapolres.

Sementara itu, sejumlah aparat Kepolisian dari Polres Ngawi disiagakan untuk melakukan pengamanan disejumlah titik terutama yang menjadi titik pintu masuk menuju Kabupaten Ngawi serta di tempat ibadah. (humasngawi)

Sebar dan Bagikan :

0Shares
0 0
1 2 3 7
Go to Top