Daily archive

October 31, 2015

Pj Bupati Ngawi Dampingi Menristek Panen Raya Padi Organik

di %s Berita 19 views

panen

Ngawi – Usai panen raya di Desa Teguhan, Kecamatan Paron. Menteri Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi, Muhammad Nasir didampingi PJ Bupati Ngawi Drs. Sudjono, MM kembali melakukan kegiatan serupa di Desa Guyung, Kecamatan Gerih, Sabtu (31/10).

Kali ini, Mesristek Dikti melakuakan panen raya padi organik seluas 31 Ha milik kelompok tani yang tergabung dalam wadah Komunitas Ngawi Organik Center (KNOC) yang merupakan binaan dari Dinas Pertanian Tanaman Pangan dan Holtikultura, Universitas Sebelas Maret, Kodim 0805 dan Dukungan BI perwakilan Kediri.

Dalam kesempatan tersebut Menteri Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi, M Nasir mengatakan jika para petani mengikuti perkembangan teknologi, pasti akan berupaya meningkatkan nilai tambahnya. Pejabat asli Ngawi tersebut memberikan beberapa penelitian yang dapat meningkatkan ekonomi bagi para petani.

Seperti apa yang diterapkan pada siang hari ini, yaitu dengan padi organik para petani sudah tidak dipusingkan lagi masalah pendistribusian pupuk yang selama ini masih carut-marut. sekaligus menekan biaya produksi yang dapat diganti dengan limbah rumah tangga maupun kotoran sapi dan hasilnya setiap kilogram berasnya jauh lebih tinggi apabila dibandingkan dengan anorganik. “dua kali lebih dari pada harga padi anorganik”.

Lebih lanjut, jerami padi yang selama ini tidak terpakai, bisa disilase atau diasamkan akan menjadi pakan sapi yang bernilai gizi tinggi yang dapat menambah berat badan sapi. Selain itu, dengan cara rekayasa genetik, “sapi yang biasanya beratnya 250 kg setelah direkayasa genetiknya, anaknya bisa mencapai berat 550-600 kg. sehingga dari hasil tersebut maka akan terjadi nilai tambah yang luar biasa, tegasnya.

Menristek menambahkan, packaging menjadi hal terakir yang dapat menambah nilai ekonomis suatu produk. “packagingnya harus baik, jangan hanya sekedar di packaging, contoh gula yang diiket dengan karet dibandingkan dengan gula yang ada di supermarket, harganya akan berbeda cuma  karna beda kemasan”.

Sementara PJ Bupati Ngawi Drs. Sudjono, MM dalam kesempatan tersebut mengatakan bahwa KNOC yang dirintis oleh Bupati Harsono sejak tahun 2002 telah mampu memproduksi padi organik yang telah bersertifikat SNI. Dengan beranggotakan 627 orang yang lulus SNI 49 orang dengan luas 25 Ha. Pada tahun 2015 KNOC telah mengajukan tambahan luas tanam 6 Ha di desa kletekan, kec. Jogorogo. Kemudian untuk tahun 2016 lebih dari 20 Ha.

Lebih lanjut Pejabat asal Nganjuk tersebut mengatakan bahwa untuk pemasaran padi organik masih mempunyai prospek dan peluang yang cukup besar baik di dalam maupun luar negeri. “saat ini pemasaranya masih terbatas di dalam negeri seperti Supermarket Tiara, Luwes, Carefour dibeberapa kota seperti Madiun, Jombang, Mojokerto, Sidoarjo dan kota-kota lain di Jawa Timur.

Harapan kedepan, Pemerintah akan berupaya mengembangkan produk yang telah ada serta mempertahankan ngawi sebagai lumbung padi nasional. “mari kita pertahankan predikat ngawi sebagai lumbung padi nasional ini, sehingga dapat meningkatkan kesejahteraan rakyat petani di ngawi khususnya, “ tegasnya.

 

 

 

 

 

 

Kemenristekdikti Panen Raya Padi Varietas Sidenuk di Ngawi

di %s Berita 16 views

11111

Ngawi – Menteri Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi, M Nasir menghadiri panen raya padi Sidenuk di lokasi Dusun Tempel Desa teguhan Kecamatan Paron Ngawi, Sabtu (31/10). Dalam acara panen raya kali turut hadir Dirjen Inovasi Dr. Ir. Jumain Appe, M.Si, Pj. Bupati Ngawi Sudjono, Dandim 0805 Letnan Kolonel Sugiono S.Sos, dan Kepala SKPD terkait di Pemerintahan Kabupaten Ngawi.

Dalam sambutannya, M. Nasir memberikan apresiasi kepada Batan yang terus memberikan kontribusi melalui teknologi nuklir untuk bidang pertanian, disamping manfaat nuklir di bidang energi dan kesehatan. “Dengan pemanfaatan teknologi nuklir mutakhir dalam pengayaan tanaman, Batan berhasil mengembangkan Sidenuk, varietas pagi dengan tiga keunggulan berupa masa tanam yang lebih singkat, hasil panen yang lebih banyak hingga 11 ton per hektar serta tahan hama wereng,” ujar M. Nasir.
“Ini adalah komitmen kami di Kementerian Riset, Teknologi & Pendidikan Tinggi untuk bekerja keras membantu petani dan cita-cita besar bangsa Indonesia, yaitu kembali menjadi negara swasembada beras,” tegas M Nasir.

Ke depan, menurut Menristekdikti, BATAN melalui mitra-mitra penangkar benih akan menjadi penyedia benih padi unggul demi mendorong produktifitas pertanian sehingga target pemerintahan Joko Widodo untuk Indonesia swasembada pangan bisa segera terwujud.

Pj Bupati Ngawi dalam sambutannya mengucapkan banyak terima kasih kepada menteri Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi, M Nasir yang sudah hadir dalam acara panen raya padi Sidenuk di lokasi Dusun Tempel Desa teguhan Kecamatan Paron Ngawi. Dengan adanya Varietas baru Sineduk ini diharapkan para petani bisa mengembangkan dan menggunakan Varietas Sidenuk ini.

Produksi gabah di Kabupaten Ngawi sangat besar dan luar biasa, dimana Ngawi  adalah salah satu dari 38 kabupaten kota di Jawa Timur sanggup menyediakan gabah setiap tahun hampir 800 ribu ton, menduduki peringkat  ke-5 setelah  Jember, Lamongan, Banyuwangi, dan Bojonegoro. Pertahunnya  Kabupaten Ngawi surplus beras 400 ribu ton, sedangkan untuk Jawa Timur surplus 5 juta ton beras. Dapat disimpulkan beras dari Kabupaten Ngawi bukan hanya untuk konsumsi masyarakat Jawa Timur saja, tetapi untuk konsumsi nasional “ Ujar Sudjono.

Kunjungan Menteri Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi, M Nasir di Dusun Tempel Desa Teguhan kali ini tidak cuma panen raya, kali ini M Nasir juga mengenalkan kepada peternak sapi penerapan Inseminasi Buatan (IB) Sexing yang menghasilkan jenis sapi unggul SSO (Sapi Sumba Ongole), dimana sapi pada umumnya hanya seberat 250-300 kilogram namun setelah adanya IB sexing Sapi peranakan umur 2,5 – 3 tahun beratnya mampu 550 – 600 kilogram.

Go to Top