INFORMATIF, INSPIRATIF, MENCERAHKAN

Daily archive

October 03, 2011

Wisata Spiritual Srigati Berbenah Diri

di Berita/Informasi oleh

Baik sarana dan prasarana mulai di pacu pembangunannya, termasuk jalan akses serta gapura menuju Palenggahan Agung SRIGATI Ngawi. Meski masih dalam tahap awal pengerjaan, Alas ketonggo seluas 4,846m2 ini boleh dibilang mulai memanjakan para wisatwan yang kebanyakan berasal dari luar kota bahkan hingga luar negeri seperti Singapura dan Malaysia.

Seperti hari ini (02/10), rombongan turis dari negeri dengan maskot patung singa ini, mendatangi Palenggahan Agung Srigati guna melakukan wisata ritual yang dipimpin langsung oleh Ki Juru Kunci, Marji. lokasi Wisata Ritual alas Ketonggo atau alas Srigati ini sekitar 12 Km dari arah Kota Ngawi tepatnya masuk Dusun Brendil, Desa Babadan Kec. Paron. “Kalau jalan menuju kelokasi serta yang lainnya nanti nampak bagus, maka saya akan berkunjung ke Srigati ini setiap tahun.” Ujar warga Singapura tersebut yang diterjemahkan oleh Pramuwisata (Guide).

Seperti yang diungkap oleh Juru Kunci, Marji bahwa dengan adanya pembangunan serta pembenahan ini, nanti akan mampu menarik perhatian Wisatawan lokal maupun domestik sehingga lebih banyak lagi yang datang. “ Pada hari-hari tertentu, seperti Jumat Pon dan Jumat Legi, apalagi di bulan Sura, masyarakat Jawa berdatangan guna ritual apalagi di bulan Sura.” Jelas Marji dengan nada suara khasnya.

Dapat diceritakan, ketenaran Alas Ketonggo memang sudah melegenda. Konon berbagai peristiwa mistis serta putaran sejarah tanah Jawa banyak berawal dari sini. Palengggahan Agung Srigati juga banyak menyembunyikan berbagai misteri. Diyakini bahwa tempat ini dulunya tempat peristirahatan Prabu Brawijaya V setelah lari dari kerajaan Majapahit lantaran diserbu oleh pasukan Demak dibawah pimpinan R.Patah dan Wali-Sanga (Sembilan Wali penyebar agama Islam di tanah Jawa). Disilnilah Sang Prabu kemudian melepas semua atribut Kebesaran Kerajaan, yang berupa Jubah , Mahkota serta semua benda-benda Pusaka yang kemudian raib.(www.sinarngawi.com)

Sebar dan Bagikan :

0Shares
0 0

Sahabat Sehat Sejahtera Hadir di Padas

di Berita/Informasi oleh

Sehat adalah barang yang mahal harganya, segala daya dan upaya ditempuh untuk mendapatkan kesehatan. Sarana dan prasarana kesehatan pun disediakan oleh pemerintah maupun pihak swasta, dan menjadi salah satu bisnis yang menguntungkan. Namun tidak sedikit kalangan swasta mendirikan pusat kesehatan atau klinik sebagai wujud tanggung jawab sosialnya kepada masyarakat. Hal ini mungkin juga yang dilakukan Yayasan Dhiyanul Mubarokah yang berkantor pusat di Jakarta akan membangun klinik Sahabat Sehat Sejahtera di Desa Kedung Prahu Kecamatan Padas Ngawi.

Pembangunan klinik Sahabat Sehat Sejahtera yang terletak di jalan raya Ngawi-Caruban desa Kedung Prahu Kec. Padas, kemarin 29/09/2011, dimulai dengan peletakan batu pertama oleh Bupati Ngawi Ir. Budi Sulistyono dengan disampingi Ketua DPRD, Kepala Bappeda dan Ketua Yayasan Dhiyanul Mubarokah Ir. Sujilan. Sedangkan Ketua DPRD Ngawi melakukan penanaman pohon, sebagai upaya mendukung Ngawi Hijau.

Klinik yang diperuntukkan mewujudkan masyarakat yang sehat akan dibangun dilahan seluas 2600 meter persegi. “Masyarakat dapat memanfaatkan klinik ini dan pihak manajemen diharapkan memberikan pelayanan terbaik kepada pasien dan menomorduakan masalah pembiayaan pasien, yang penting pasien sehat”, tegas Ir. Sujilan.

Disamping wujud sarana kesehatan, pembangunan klinik juga akan memberikan dampak sosial lain pada masyarakat. “Dengan adanya klinik diharapkan juga akan menyerap tenaga kerja dari masyarakat sekitar dan membuka lapangan kerja baru”, ungkap Ir. Sujilan Ketua Yayasan Dhiyanul Mubarokah.

Sementara itu Bupati Ngawi dalam sambutannya menegaskan bahwa masyarakat Ngawi hampir separuhnya sudah mendapat jaminan kesehatan, belum lagi PNS maupun anggota TNI/Polri yang tergabung dalam asuransi kesehatan. Oleh karena itu setidaknya Ngawi sudah berusaha semaksimal mungkin menyehatkan masyakatnya.”Walaupun klinik ini tersedia tapi jangan senang masuk klinik dan untuk ibu-ibu sebaiknya dirawat di klinik dua kali saja seumur hidup hanya untuk melahirkan saja”, terang Bupati Ngawi.(humas ngawi)

Sebar dan Bagikan :

0Shares
0 0
Go to Top